Tag Archives: Gedung Tertinggi

Hitachi Uji Lift Tercepat di Gedung Tertinggi di Dunia

Hitachi Ltd, produsen elektronik terbesar di Jepang, menjadi berita utama ketika mengadakan tur ke menara lift pengujian baru tertinggi di dunia,di Hitachinaka, Prefektur Ibaraki.

Menara pengujian Lift Hitachi yang bernilai ¥ 6 miliyar yang bernama “G1 Tower.” Setinggi 213,5 meter di atas Hitachinaka pinggiran kota di Prefektur Ibaraki, timur laut Tokyo, teknologi menara tinggi yang tertinggi di dunia adalah bagian kunci dari perusahaan untuk menjadi pemimpin pasar global di bidang ini.

The 213,5 meter “G1 Tower,” yang mengambil waktu selama dua tahun dan menghabiskan dana sebesar ¥ 6 miliar untuk membangunnya, sembilan lift shaft dirancang untuk berbagai tes.Staf Hitachi menjelaskan bahwa ini melambangkan ambisi perusahaan untuk mencapai “global No 1” status dalam produk lift dan teknologi.

Bagaimana tepatnya Hitachi bermaksud untuk mengambil posisi teratas dalam pengembangan Teknologi Lift ?

Menurut insinyur perusahaan yang hadir pada hari itu, mereka bertekad untuk mengembangkan lift tercepat di dunia, yang akan naik dengan kecepatan 1.080 meter per menit dengan beban sampai 5 ton (setara dengan sekitar 70 orang). Teknologi Menara itu, diharapkan akan memajukan perbaikan dalam keamanan, efisiensi, kenyamanan dan keramahan lingkungan lift Hitachi.

Akses menuju fasilitas pengujian tersebut sangatlah terbatas selama tour, peserta termasuk politisi, para pemimpin bisnis lokal dan media dengan perusahaan komersial mengutip rahasia banyak dimasukkan ke dalam menara.Hanya diizinkan untuk mengambil gambar hanya dari luar dan dari lantai observasi pada tingkat kedelapan, pada 180 meter di atas tanah, dengan panorama yang, well, rumah, sawah dan lain-lain.

“Saya benar-benar berpikir persaingan untuk kecepatan telah mendatar,” jelas Yasuhiko Tashima, seorang insinyur senior yang bertanggung jawab bangunan menara. “Saya pikir fokus yang lebih besar hari ini adalah bagaimana nyaman Anda dapat membuat lift.”

Sementara Hitachi bertujuan untuk memenangkan kontrak di Timur Tengah dan Cina, dimana akan banyak di bangun gedung pencakar langit, para insinyur sibuk menciptakan dan menyempurnakan teknologi untuk mengatasi masalah seperti getaran dan penyumbatan telinga Riders.

Untuk mengatasi masalah telinga yang disebabkan oleh perubahan tekanan selama ascents cepat dan turunan, perusahaan telah menemukan cara untuk menyesuaikan tekanan udara dalam lift untuk menghilangkan masalah. Adapun masalah getaran, para insinyur telah mengembangkan apa yang mereka sebut panduan “aktif” sistem yang menggunakan sensor untuk memantau getaran lateral rel lift mobil yang bergerak dan kemudian menerapkan tekanan yang sesuai pada rel untuk mengimbangi kekuatan. Karena ketinggiannya yang luar biasa, staf menjelaskan, menara lift baru ini memungkinkan simulasi pengujian terletak akurat dan analisis data dari sistem tersebut untuk struktur yang sangat tinggi bahkan lebih.

“Kami pernah mengembangkan sebuah lift berkecepatan tinggi yang dapat dijalankan pada hingga 810 meter per menit, tapi kami kalah dalam proses penawaran,” ungkap Tomomichi Shiobara, insinyur Hitachi veteran yang memimpin presentasi perusahaan hari itu.

Dihubungi sesudahnya, Satoshi Fujita, seorang profesor teknik mesin di Tokyo Denki University, yang juga komite lift akreditasi, mengatakan bahwa produsen dalam beberapa dekade terakhir telah bergegas untuk membangun menara pengujian baru setiap kali ada perusahaan membangun menara penguji yang lebih tinggi.

Fujita mengatakan kompetisi dimulai pada 1990-an,dengan ketinggian 150 meter lebih dibangun pada tahun 1997 di kota Fuchu, Tokyo barat, oleh Toshiba Elevator dan Buillding Sistem Corp.

Sebagai saingan utama Hitachi, Toshiba, memenangkan kontrak untuk menginstal lift di dunia yang bergerak dengan kecepatan (naik pada 1.010 meter per menit / 60 kph) di Taipei 101 meter.Tower yang dibuka untuk umum pada Desember 31, 2004. Lalu setahun kemudian pada tahun 1998, Nippon Otis Elevator Company, anak perusahaan Jepang dari pemimpin dunia yang berbasis di dalam lift / manufaktur eskalator, menyelesaikan uji coba sendiri menara dekat bandara Narita di Prefektur Chiba dengan kecepatan 154 meter, hanya sedikt lebih cepat dari lift milik Toshiba.

Lalu datanglah Fujitech, No 4 di Jepang dalam pembuatan lift, yang pada tahun 2006 didirikannya sebuah monolit 170 meter di tengah sawah di Prefektur Shiga dengan cerdik diletakkan tepat dengan garis Shinkansen JR sehingga penumpang bisa ternganga kagum. Tapi segera tersingkir oleh “menara tertinggi di dunia,” yang dibangun oleh Mitsubishi Electric Corp pada tahun 2007, yang melonjak dengan kecepatan 173 meter di kota Inazawa, Prefektur Aichi.

“Fasilitas (Inazawa) memiliki fungsi Showroomlike, di mana klien potensial yang dibawa masuk Sementara mereka melakukan tes pada situs ini, juga memiliki tampilan sejarah manufaktur lift pada layar.”

Bisa jadi ketenaran menara Hitachi sebagai tertinggi di dunia bisa berumur pendek.Sebab Korea Selatan, Hyundai Elevator mengumumkan pada bulan April bahwa ia akan segera mengungkap lift tercepat di dunia, dan berjalan pada kecepatan 1.080 meter per menit – mengalahkan rekor dunia Toshiba di Taipei 101, dan menyadari persis kecepatan yang sama seperti Hitachi.

Tapi mungkin tantangan terbesar dalam teknologi lift hari ini bukanlah kecepatan atau ketinggian, malainkan getaran Gempa.

Fujita, seorang ahli gempa-isolasi,mengatakan dasar teknik untuk meminimalkan dampak goncangan gempa pada bangunan tinggi, menunjuk sebuah risiko baru untuk lift yakni gerakan Land Periode Gempa Milisecond (LPGMs).

Sangat sedikit yang mengetahui tentang kejutan ini sampai beberapa tahun yang lalu, karena mereka relatif kecil pada skala kegiatan seismik.

LPGMs yang bergerak beberapa ratus kilometer perjalanan selama 60 atau 70 detik diakui sebagai perusak lift di gedung-gedung bertingkat khususnya, Fujita menjelaskan. Seperti kejadian di Roppongi Hills, salah satu kabel lift di poros di Roppongi Hills Mori Tower di pusat kota Tokyo menyebabkan kebakaran di lantai 51 di bulan April 2007 ketika menggesek komponen lain dikarenakan oleh LPGMs dari gempa bumi besar jauh di Prefektur Niigata.

“Undang-undang bangunan (di Jepang) tidak memiliki ketentuan untuk gempa tersebut,” kata Fujita. “Namun lift di gedung-gedung bertingkat kemungkinan akan memukul cukup keras Undang-Unang tersebut.”

Advertisements